Cara Buruk Pengendara Motor yang Dibenci Si Mobil

naik motor ugal ugalan
Cara Buruk Pengendara Motor yang Dibenci Si Mobil
Di suatu kota besar yang super sibuk dan di tiap harinya sudah menjadi aktifitas sehari-hari bekerja tentu mengalami tekanan di pekerjaan maupun diri sendiri. Sering kali alasan tersebut mencerminkan kesemrawutan dalam berkendara dilalu lintas. Sehingga timbul senggolan antar pengendara, tabrakan, saling serobot, tidak mau ngalah bahkan itu sudah hal lumrah dilakukan setiap hari.
Orang yang berkendara dengan mobil mungkin bisa lebih bersabar, karena dia terlindungi dari panas dan hujan, disisi lain postur tubuhnya yang besar mengurangi gerak disaat terjebak di kemacetan, jadi terpaksa antri dan ngikutin alur jalan. Namun bagaimana dengan motor, untuk motor mungkin Anda sudah tau apa yang dikerjakan di jalan, Anda pasti jengkel dengan ulah mereka. Memang si kelakukan mereka dijalan bukan akibat dari sumbernya kemacetan, melainkan jumlah penduduk sudah semakin padat dari tahun ke tahun. Tetapi disisi lain dari itu pengendara motor acapkali biangnya kesemrawutan dijalanan.
Apa yang terjadi dijalan....Si Pengendara Motor mengucapkan Sumpah Serapah di jalanan sambil adu mulut dengan pengendara lainnya.
Mari kita simak berikut ini Cara Buruk Pengendara Motor yang Dibenci Si Mobil :

Senggol Spion Mobil
Yang paling sering saya alami adalah, ketika mobil berhenti karena lampu lalu lintas menyala merah, selalu ada pengendara motor yang menyelip di antara sela-sela mobil.
Sering motor menyenggol spion mobil. Ketika itu terjadi, pengendara motor acuh saja dan tetap melajukan kendaraannya. Ketika klakson dibunyikan, tanpa menoleh ia hanya mengangkat tangan kirinya, dan tetap melaju.
Hal ini sungguh menjengkelkan dan merepotkan. Ketika mobil saya masih mobil jadul (spion tanpa power mirror) dan berkendara sendiri, alangkah repotnya harus mengatur kembali spion terutama yang sebelah kiri.
Karena terpaksa harus menghentikan mobil dan mengatur kembali posisi spion sebelah kiri. Sementara pengendara motor entah sudah melaju ke mana.

Memotong Jalur Secara Mendadak
Sering dijumpai pengendara motor seenaknya berganti-ganti jalur serta memotong jalur mobil dengan tanpa menyalakan lampu signal.
Ia sebenarnya sangat membahayakan dirinya. Yang paling menjengkelkan adalah, ketika terjadi motor tersenggol oleh mobil, selalu pengemudi mobil yang disalahkan.
Padahal ini adalah ulah dari pengendara motor itu sendiri. Dalam hal ini, pengemudi mobl hanya bisa pasrah melihat tingkah pengendara motor.

Berjalan Melawan Arah
Di beberapa ruas jalan, sering terjadi pengendara motor menggunakan dan mengambil jalur untuk kendaraan dari arah yang berlawanan.
Ini terjadi baik di jalan yang tidak ada pembatas jalan maupun di jalan yang sudah dipasang pembatas jalan.
Ketika mobil dari arah berlawanan harus berjalan lambat karena jalan yang menjadi haknya menjadi sempit, dengan seenaknya pengemudi motor dengan tangannya mengatur pengemudi mobil untuk jalan terus ke depan secara perlahan.
Ketika jalur tidak mencukupi, maka pengendara motor mengarahkan pengemudi mobil untuk minggir ke kanan.
Sering mobil harus keluar jalan aspal dan turun ke bahu jalan. Padahal bahu jalan sedang tergenang air dan banyak lumpur.
Ketika terjadi senggolan mobil dan motor dari arah berlawan, kembali pengendara motor, yang jelas-jelas mengambil lajur, malah lebih marah dari kendaraan di jalur yang benar yang menyenggolnya.

Berteduh di Jembatan Penyeberangan atau Terowongan
Di musim hujan, sering terjadi jembatan penyeberangan dan terowongan (under-pass) menjadi tempat berteduh bagi banyak pengendara motor.
Tidak tanggung-tanggung, kadang 2/3 badan jalan dipakai untuk tempat berteduh.
Jelas hal ini sangat menjengkelkan bukan hanya bagi para pengendara mobil, tetapi juga bagi penggguna jalan lainnya. Sebabnya jelas, karena mengakibatkan kemacetan panjang.

Menutup Lajur Belok Kiri Jalan Terus
Di beberapa perempatan jalan, sering disediakan lajur paling kiri bagi kendaraan yang hendak berbelok ke kiri.
"Belok kiri jalan terus', demikian bunyi rambu yang terpasang agar bagi kendaraan yang hendak belok kiri tidak perlu mengikuti lampu lalu lintas.
Pengendara motor paling tidak taat dan peduli dengan aturan ini. Meskipun sudah diberi tanda sein kiri dan klakson dibunyikan, tetap saja ia tidak bergeming.
Yang penting ia dapat posisi paling depan hingga begitu lampu menyala hijau, yang penting ia bisa segera melaju.

Demikian Cara mereka yang dilakukan pada saat mengendarai motor, tapi saya pun juga pernah melakukannya hal yang sama tapi dalam konteks yang wajar. Yang terpenting bagi kita adalah selalu jaga sikap, perasaan, dan jaga pikiran, apapun alasannya yang kita lakukan bisa juga mebahayakan orang lain yang dapat menimbulkan hingga kematian. Ingat kasus-kasus seperti apriyanti, dan artis-artis lainnya.

Salam Hormat Saya......

Berlangganan Majalah Suzuki Gratis:

2 Responses to "Cara Buruk Pengendara Motor yang Dibenci Si Mobil"

  1. Ga gitu-gitu amat kali bro smp nyenggol kaca spion(kaca spion smp geser) , paling cm nyalip2 aja..yg pake mobil sih enak2 aja ga kpanasan, keujanan, kena debu..nah kita yg pake motor kl ga gesit ya kita sendiri yg rugi...peace bro

    BalasHapus
  2. Bro Aryo, suatu saat yang pakai motor juga pakai mobil, di situ mas bro pasti kena batunya, pasti mas bro kena karma di senggol motor ketika mas bro pakai mobil

    BalasHapus

Salam Hormat Kami

SALES MARKETING
ROY

Telp atau SMS
0819-1433-4492
082-13-37-86-056

PIN BB = D54-9C-BEC

pusatsuzuki@yahoo.com

Dealer Suzuki Semarang