Teknologi Mesin VVT dan Sistem Kerjanya

Info Umum - Kepanjangan dari Mesin yang mempunyai teknologi VVT adalah Variable Valve Timing. Tapi dibeberapa merek Mobil terkenal lainnya dan termasuk Suzuki menyebutnya dengan singkatan yang berbeda-beda yaitu VVT / VVT-i / VANOS / CVVT / DVVT / MIVEC / VTC dan singkatan-singkatan lainnya.

Tapi sebenarnya apa kegunaannya dan tujuan pabrik vendor membuat mesin dengan mekanisme Variable Valve Timing ?

VVT yaitu menggabungkan 2 prinsip kerja mesin menjadi sistem kesatuan, yaitu karakter mesin biasa (Street / Economy) dan karakter mesin Sport mempunyai harapan, agar mesin dapat memainkan kinerja 2 fungsi mesin pada putaran RPM rendah maupun pada RPM tinggi.

Di jaman dahulu sebelum maraknya mengadopsi mesin VVT, pelanggan saat itu tidak punya pilihan. Sebab apabila Kita memilih mesin dengan karakter "Street" atau "Economy" yang memiliki kinerja baik pada RPM rendah maka performa pada RPM tingginya tidak bagus, begitu sebaliknya dengan karakter mesin Sport memiliki performa pada RPM tinggi yang sangat ideal tetapi kinerja pada RPM rendahnya buruk bahkan stasionernya pun kurang rata.

Hal tersebut dikarenakan mesin yang mempunyai karakter mesin Sport menganut mekanisme "Valve Overlap", dimana pada saat proses langkah buang ada moment tertentu dimana sebelum katup buang menutup rapat, katup hisap sudah mulai membuka, inilah yang sering disebut "Valve Overlap" (bisa dilihat pada gambar diatas).

Pada RPM tinggi mekanisme "Overlap" akan membantu mesin dalam membuat campuran udara + Gasoline untuk dapat masuk ke ruang bakar secepat mungkin. Hal ini bisa terjadi karena adanya "Relativitas" antara kecepatan gerak naik-turun piston vs kecepatan aliran gas atau udara, sehingga pada RPM tinggi, campuran udara segar + BBM yang bergerak cepat di intake manifold, menunggu katup hisap membuka, dan di saat katup hisap membuka maka campuran udara segar + uap bensin segera "menyerbu" masuk ke ruang bakar + mendorong sisa gas kotor hasil pembakaran keluar ke exhaust. Maka mesin akan tetap mendapat supply udara + BBM yang mumpuni di saat berputar pada RPM tinggi.

Pada RPM tinggi mekanisme "Overlap" akan membantu mesin dalam membuat campuran udara + Gasoline untuk dapat masuk ke ruang bakar secepat mungkin. Hal ini bisa terjadi karena adanya "Relativitas" antara kecepatan gerak naik - turun piston vs kecepatan aliran gas / udara, sehingga pada RPM tinggi, campuran udara segar + BBM yang bergerak cepat di intake manifold, menunggu katup hisap membuka, dan di saat katup hisap membuka maka campuran udara segar + uap bensin segera "menyerbu" masuk ke ruang bakar + mendorong sisa gas kotor hasil pembakaran keluar ke exhaust. Maka mesin akan tetap mendapat supply udara + BBM yang mumpuni di saat berputar pada RPM tinggi.

Tetapi jika mekanisme Overlap berlaku pada RPM rendah maka akan berisiko = sebagian kecil sisa gas kotor hasil pembakaran ada yang terdorong ke arah intake manifold serta kecepatan gerak udara + uap bensin yang masih rendah membuat mesin kesulitan untuk menghisap udara + uap bensin secara optimal, alhasil putaran mesin jadi tidak rata / kinerja mesin yang lemah pada RPM rendah.

Nah pada mesin dengan mekanisme VVT, pada saat stasioner / mesin berputar pada RPM rendah, mekanisme buka - tutup katup hisap & katup buang adalah normal, dimana tidak adanya fenomena "Valve Overlap".

Pada saat putaran tinggi Cam Actuator akan merubah sudut derajat Camasihaft sehingga terciptalah fenomena "Valve Overlap", dan begitu putaran mesin turun Cam actuator akan mengembalikan Camasihaft ke posisi normal.

Maka dengan perbaikan aspek volumetric pada proses pembakaran, output mesin akan terjaga tetap Optimal dan mengurangi In-efisiensi penggunaan BBM.

Konsekuensi Perawatan Mesin dengan Mekanisme VVT :
Idealnya menggunakan pelumas mesin yang bermutu dengan viskositas menengah (10W-40) atau yang lebih ringan, minimal kelas Semi Synthetic atau yang lebih baik Full Synthetic, karena sistem VVT umumnya dengan mekanisme Hidrolik sehingga membutuhkan pelumas dengan kemampuan mengalir yang cepat serta kinerja yang stabil pada suhu tinggi.

Catatan Penting :
Mengenai hasil akhir konsumsi BBM dari suatu mobil dengan mesin ber-VVT masih ada banyak faktor lain yang menentukan seperti Power to Weight Ratio / Sistem Transmisi, dan lain-lain.

Berlangganan Majalah Suzuki Gratis:

2 Responses to "Teknologi Mesin VVT dan Sistem Kerjanya"

  1. Teknologi VVT pada mobil Suzuki terkenal dan handal yaitu pengaturan buka tutup pada katup mesin mobil

    BalasHapus
  2. Pasti sama juga ya dengan mesin avanza VVT - I cuma beda nama aja

    BalasHapus

Salam Hormat Kami

SALES MARKETING
ROY

Telp atau SMS
0819-1433-4492
082-13-37-86-056

PIN BB = D54-9C-BEC

pusatsuzuki@yahoo.com

Dealer Suzuki Semarang

close
call center suzuki